Home » , , , » Sedih : Ramadhan Akan Meninggalkan Kita

Sedih : Ramadhan Akan Meninggalkan Kita

Written By Sdit WAHDATUL UMMAH on Minggu, 04 Agustus 2013 | 23.01


Ada yang senang dan ada yang sedih saat meninggalkan Ramadhan. Ibnu Rojab menulis dalam kitabnya :

Sebaiknya puasa Ramadhan diakhiri dengan istighfar (permohonan ampun), karena istighfar merupakan penutup segala amal kebajikan; seperti shalat, haji dan shalat malam. Demikian pula dengan majlis-majlis, sebaiknya ditutup dengannya. Jika majlis tersebut merupakan tempat berdzikir maka istighfar adalah pengukuh baginya , namun jika majlis tersebut tempat permainan maka istighfar berfungsi sebagai pelebur dan penghapus dosa. (Lihat kitab Lathaaiful-Ma'aarif; oleh Ibnu Rajab, hlm. 220-228) 
Disetiap akhir bulan Ramadhan, pada umumnya kaum muslimin senantiasa merasakan kegembiraan. Gembira karena memang setelah ramadhan berkahir, akan datang hari raya yang membahagiakan yaitu ‘Idul Fithri. Hari raya kaum Muslimin sebagai hadiah dari Allah subhanahu wa ta’ala. Sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya Allah tabarakawata’ala telah menggantikan bagi kalian keduanya (hari raya jahiliyah itu) dengan dua hari raya yang lebih baik darinya. Yaitu hari raya Iedul fitri dan hari raya kurban.” (Shahih, HR. Ahmad).

Namun, disisi lain kita telah ditinggalkan oleh bulan nan mulia. Bulan yang penuh janji ampunan dan pahala. Bulan yang penuh keutamaan. Bulan dimana pada satu malam terdapat malam lailatul qadar. Kepergian ramadhan, berarti pula selesailah kesempatan kita untuk mereguk segala keutamaan yang ada. Berlalulah segala keutamaan yang Allah ta’ala janjikan dibulan itu. Berlalunya Ramadhan, juga selalu membekaskan sebuah pertanyaan di pikiran kita. Adakah amalan Ramadhan kita diterima Allah ? Atau jangan-jangan kita hanya memperolah lapar dan dahaga saja di bulan ini ? Sungguh, kita tentunya tidak ingin menjadi seperti orang-orang yang disabdakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berapa banyak orang yang berpuasa, ia tidak mendapat apa-apa dari puasanya itu kecuali rasa lapar dan haus. Kembali ke pertanyaan diatas. Tampaknya, tidak ada seorangpun yang mampu menjamin amalan kita pasti diterima Allah. Jika memang demikian, tak hanya kegembiraan. Melainkan kesedihan juga turut menyertai kepergian Ramadhan.

Disisi lain, tentunya masih teringat beberapa waktu di pertengahan Ramadhan. Saudara-saudara kita umat muslim di Tasikmalaya, Garut dan sekitarnya digoncang gempa hebat yang mengakibatkan kematian dan kerusakan harta benda mereka. Mereka pasti tidak mampu merasakan Indahnya hari raya. Belum lagi saudara-saudara muslim kita dibelahan dunia yang lain yang rasa keamanan mereka terancam. Bukankan sesama muslim adalah saudara. Sebagaimana yang disabdakan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam : al Muslimu akhulmuslim. “Seorang muslim adalah saudara muslim yang lain.” (HR. Muslim). Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam mengibaratkan umat Islam sebagai sebuah tubuh, bila satu anggota tubuh merasakan sakit maka anggota tubuh yang lain merasakan demam dan matapun turut begadang. Sebagai saudara, tidakkah rasa sedih itu juga hadir dalam diri kita?

Selayaknya, ramadhan ini menorehkan catatan berharga dalam hidup kita. Ramadhan telah mendidik kita untuk menunaikan ibadah-ibadah yang telah diwajibkan dan yang disunnahkan untuk menuju ketakwaan. Puasa, sholat malam, sedekah, membaca al Quran, sholat berjamaah yang telah kita laksanakan di bulan Ramadhan hendaknya sebagai awal bagi kita untuk istiqomah melaksanakan amalan di sebelas bulan berikutnya. Semoga kita kembali dipertemukan dengan Ramadhan di tahun mendatang.

Anda sedang membaca artikel dengan judul Sedih : Ramadhan Akan Meninggalkan Kita dengan kode permalink artikel Sedih : Ramadhan Akan Meninggalkan Kita jika ingin mencantumkan di halaman anda saat anda mengcopas artikel di Sedih : Ramadhan Akan Meninggalkan Kita di "http://sdit-wahdatulummah.blogspot.com/2013/08/sedih-ramadhan-akan-meninggalkan-kita.html". Terima kasih
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Amar Fatkhalloh
Copyright © 2013. SDIT WAHDATUL UMMAH METRO - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by SDIT-WU Metro
Proudly powered by Tim IT SDIT Wahdatul Ummah Metro