Home » , » Mengajari Menerima Kekalahan pada Anak

Mengajari Menerima Kekalahan pada Anak

Written By Sdit WAHDATUL UMMAH on Rabu, 19 Juni 2013 | 11.25

Tidak ada mama yang ingin anaknya menjadi orang yang kalah, misalnya tidak memiliki kemampuan apa-apa, makan siang sendirian, atau bahkan terkucil dari teman-temannya. Namun, belajar untuk kalah secara harfiah, menerima kekalahan, dan kemudian bangkit kembali adalah kunci penting kebahagiaan. 

Untuk anak yang lebih kecil Berilah contoh berulang kali untuk menerima kekalahan dengan baik. Katakan, “Aduh, Mama kalah lagi, deh. Tapi senang, ya. Main lagi, yuk!” Boleh saja membiarkan anak usia prasekolah untuk sering menang, tetapi perlahan ia harus belajar untuk kalah, jelas Erika Rich, Ph.D., seorang psikolog anak dari Los Angeles yang membentuk kelompok keahlian sosial untuk anak-anak.

Ketika Anda menang, katakan padanya, “Kali ini Mama yang menang, tapi tadi kamu hebat, kok.” Jika si kecil merajuk, jelaskan padanya bahwa tidak ada orang yang ingin kalah, tetapi kekalahan adalah bagian dari permainan. Orang yang benar-benar kalah adalah orang yang tidak berusaha bermain dengan baik. “Sejak usia lima tahun, ia tidak boleh memenangkan setiap permainan, dan harus mulai mengalami kekalahan, walaupun akibatnya ia akan mengamuk,” kata Rich. 

Untuk anak yang lebih besar: Sejak berusia 8 tahun, kata Rich, kebanyakan anak cenderung bisa menerima kekalahan dengan tenang. Sebelumnya, mereka merajuk  ketika kalah karena terlalu fokus pada hasil akhir sebuah proses (dipilih untuk masuk sebuah tim, mencetak angka paling banyak) sehingga hal-hal menyenangkan yang terjadi dalam prosesnya luput dari perhatian mereka, kata Pam Schiller, Ph.D., pengarang buku “Seven Skills for School Success”.

Kuncinya, alihkan perhatian si kecil dari hadiah. Misalnya, jika ia kalah dalam pertandingan bola, katakan: ”Nggak apa-apa kok, kamu tidak menang”, “Gimana tadi pertandingannya?”, “Kamu senang nggak bermain dengan teman-teman?”, “Senang ya, disemangati teman-teman?”, dan sebagainya. 

Sumber : http://www.parenting.co.id/article/issue/ajari.anak.terima.kekalahan/001/005/268
Share this article :

+ komentar + 1 komentar

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Amar Fatkhalloh
Copyright © 2013. SDIT WAHDATUL UMMAH METRO - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by SDIT-WU Metro
Proudly powered by Tim IT SDIT Wahdatul Ummah Metro