Home » , , » Jualan Di Pasar

Jualan Di Pasar

Written By Sdit WAHDATUL UMMAH on Selasa, 16 April 2013 | 00.49



Para pembaca, berikut akan saya postingkan sebuah cerpen realitas yang merupakan hasil karya anak-anak kami di SDIT Wahdatul Ummah Metro. Judulnya adalah Jualan Di Pasar.

Hai…. Namaku Salwa Nabila. Aku anak seorang pedagang. Tepatnya pedagang buku dan busana muslim “ At-Taqwa”.
Suatu hari, aku ikut umiku pergi ke toko. Umiku menyuruhku membantu di toko, karena kemarin umi dan abi baru pulang belanja dari Jakarta. Beberapa jam kemudian, terdengan suara adzan memanggil. Mas Irul, pegawai toko umiku memanggilku.
“ Bil, sini geh. Jagain toko dulu ya…aku mau sholat dhuhur di masjid.”
“ ya, mas. Tapi jangan lama-lama ya…” jawabku singkat,
“ ya…iyalah….” Mas irul menjawab sambil berlalu keluar toko.
Akhirnya aku menunggu di toko buku itu sendirian. Bermenit-menit telah berlalu. Tiba-tiba datanglah seorang ibu-ibu masuk dan melihat-lihat.


“ Mau cari apa ya bu…?” tanyaku kepadanya dengan sopan.
“ Mmm… boleh liat-liat dulu kan dek?” ibu itu balik bertanya padaku
“ silahkan, bu…” jawabku dengan lembut sambil tersenyum padanya.
Ibu itu melihat-lihat isi dari toko buku umiku. Kuperhatikan dia. Kemudian ibu itu bertanya, “ Dek…ada buku tuntunan sholat..?”
“ sebentar, ya bu..saya carikan dulu.” Jawabku
“ Iya….” Ibu itu menjawab
Aku pun mencari-cari buku yang dimaksud oleh ibu itu. Akhirnya ketemu juga. Lega sudah. Kuambil dan kubawakan kepada ibu itu, sebuah buku tuntunan sholat yang kecil itu. Ibu itupun menerimanya dan melihat buku itu.
“ Dek, …. Ada yang lebih besar lagi gak ?” tanya ibu itu kepadaku
“ Oh..ada bu…ini “ Jawabku ambil menunjukkan buku yang dimaksudkan oleh ibu itu.
Sambil menerima buku itu,  ibu itu bertanya. “ Berapaan harganya dek..?”
Aku pun melihar kode buku itu.
“ Oh ini rupanya kode buku itu.” Hatiku melonjak kegirangan. “ harganya 5000 rupiah. “
“ Mmm;..ibu, buku ini harganya 5000 rupiah bu…” kataku pada ibu itu.
“ Gak bisa kurang dek..?” Tanyanya padaku
“ Maaf bu. Ini udah harga pas ..” kataku
Akhirnya ibu itu mau membeli buku itu dengan harga 5000 rupiah.
Nah, semenjak itulah aku bisa dan berani berjualan. Kataku dalam hatiku. Tak berapa lama kemudian, Mas Irul datang dari Masjid.
Sebelum dia duduk, aku membuka percakapan. “ Mas, lama banget sih….!!”
“ Kalau sholat ya ..lama lah. Masa sholat kayak balapan motor GP.” Kata mas Irul.
Kemudian aku kembali lagi ke toko baju tempat umiku jualan selain toko buku.
“ Gimana, Bil….dapat uang nggak ? “ Tanya umiku
“ Dapat kok, mi…tapi….cuman 5000 rupiah.” Jawabku terus terang
“ Wah hebat kamu…Gak papa kok. Yang penting kamu sudah belaajr berdagang dan melayani orang lain.
“ Ini uangnya mi…..” aku menyodorkan selembar 5000an kepada umiku.
“ Bil..uang itu untuk kamu aja ya…sebagai hadiah buatmu yang telah menunggu toko.
“ Hore……Makasih ya mi….” jawabku senang sekali. Umi mengangguk dan tersenyum lebar.
Tak berapa lama kemudian Abi menjemputku dan mengajakku pulang. Hatiku berbunga-bunga. Inilah pengalamanku pertama berjualan..!!

Inilah penulisnya :
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Amar Fatkhalloh
Copyright © 2013. SDIT WAHDATUL UMMAH METRO - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by SDIT-WU Metro
Proudly powered by Tim IT SDIT Wahdatul Ummah Metro